achmadrizal's blog

Jelajah Kuliner Jogja ( Walah sudah bagian ke-3)

Waduh.. ternyata sudah sampai bagian 3.. setelah bagian 1 dan bagian2 saya tulis.. ternyata banyak teman yang menanyakan.. kok banyak banget dan apakan rasanya enak?.. Jawaban saya seperti ini. 1. Gimana gak banyak.. ini kebanyakan warung-warung pinggir jalan yang saya lewati kalau berangkat atau pulang ke kampus. Jadi bukan tempat yang sangat jauh sehingga perlu perjuangan yang cukup parah… Jadi ini kebanyakan tempat makan sehari-hari.. beberapa ada yang spesial, tapi tidak banyak 🙂 2. Dalam pandanganku makanan itu cuma ada 2 kriteria, enak dan enak banget, jadi ya enak-anak aja, apalagi dimakan dalam kondisi lapar. Jadi rasa enak atau tidak enak tergantung seberapa rasa syukur kita saat menikmati makanan tersebut. So.. kalo ada kurang-kurang asin dikit..ya diterima saja.. gak usah sakit hati.. frustasi terus bunuh diri… Nah.. begitu, sekarang monggo dilanjut daftar tempat makannya.

 1. Bu Gombal

Bu Gombal sebenarnya singkatan Bubur dan Sego Sambal. Lokasinya di Jalan Damai, Jakal Km 8,5. Menu andalannya adalah bubur yang toppingnya macam-macam. Ada bubur rumput laut (nori), bubur sosis, bubur ikan, bubur abon dan lain-lain. Harganya permangkok dari 4000-9000. Enaknya kalau makan di tempat ada tongcay sebagai tambahan taburan yang bisa diambil sendiri. Menu lain adalah Sego Sambal. Nasi puth sengan sambal dengan lauk sederhana. Misalnya nasi, sambal, ikan asin dan sayur asem. Harganya cuma Rp 5000, murah banget. Porsinya gak terlalu besar.. dengan piring seng yang unik dan sayur asem yang seger dalam mangkok kecil. Menurutku yang enak sambel dan sayur asemnya.. sambel tomat segar dan sayur asem yang memang aasem seger.. Kalau mau nambah lauk bisa pesen telor ceplok. Minumannya yang khas disini es sinom dan es dawet. Kelebihan lain, bukanya pagi banget jadi bisa buat sarapan.

BuGombal2.  Ayam Taliwang Jl Kaliurang Km 8.3

Tempat makan ini dulunya cuma menempati emperan sebuah BPR tidak jauh dari Pom Bensin Prujakan, Jakal Km 8,3. Sekarang kantir yang dulunya BPR diakuisisi sehingga dia buka dari siang sampai malam. Menunya masakan NTB katanya, ada ayam bakar, ayam goreng, ikan bakar/goreng, plecing kangkung, beberok terong dan lain-lain. Harganya murah meriah, dari 7000 – beberapa belas ribu. Kalau malam lumayan antri. Kalau dari rasa, karena saya pernah mencoba yang jauh lebih enak dan otentik saat di Bandung, jadinya menunya gak terlalu istimewa sekalipun tetap enak (ingat, hanya ada makanan yang enak dan enak banget.. 🙂 ). Lebih dari cukup untuk memenuhi kerinduan masakan NTB.. walahh.. Sambelnya seger pedes..

Taliwang

3. Pandanaran, Miniresto & cafe

Kalo pernah ke Semarang pasti gak akan asing dengan nama Pandanaran. Lokasi warung makan ini di Jl Damai, Jakal km 8,5.  Iya, warung ini menyediakan masakan khas Semarang seperti tahu gimbal, soto ayam Semarang, tahu pong, tahu petis, bandeng presto sampai wedang tahu dan wedang kacang. Belum semua menunya di coba, tapi dari dua kali makan disini  beberapa menunya boleh dicoba. Tahu goreng petisnya cuma 9 ribu dengan petis udang yang hitam.Gurih renyah kalau masih panas. Tahu gimbalnya kurang nendang bumbunya tapi tetep enak sekalipun belum enak banget 🙂 Nasi gorengnya beda dengan nasi goreng tempat lain, ada rasa asin yang tiba-tiba meledak.. gak keasinan, tapi tidak tercampur merata, justru itu yang aku suka (gak tahu rang lain suka atau gak). Yang lumayan istimewa itu wedang tahunya (kalo di tempat lain kadang disebut kembang tahu). Tahunya lembut dan gak bau langu.. bersih dan jahenya lumayan mantap. Hargnya murah meriah, kecuali untu nasi goreng paling murah 11 rb, lainya sekitar 15 ribuan. Kalau mau kesana,  monggo saya diajak 🙂

pandanaran

4. Rumah Makan Ingkung Mbah Cempluk

Sebenarnya kemarin kesini itu salah sasaran, soalnya dikiranya disini jual gudeg Manggar, ternyata gak. ada. Lokasinya di Jalan Kaliurang Km 15-an.. gak hafal.. dan Kaliurang lagi. . Memang Jl Kaliurang ini penuh dengan tempat makan. Menu andalannya ayam ingkung.. ayam diungkep dengan bumbu santan.. Ayamnya empuk, enak dan gurih. Secara umum enak, cuma tempatnya agak sempi pas kesana dan beberapa meja agak kotor.. Harganya agak mahal soalnya pakai ayam kampung. Kalo gak mau mahal, ada paket yang 12 ribuan, sudah pakai ayam, nasi dan sambal.

mbahCempluk

5. Warung Mas Kali, Ikan Bakar Pantura

Lokasi warung ini persis di sebelah Pandanaran, Jl Damai. Seperti namanya, menu utamanya adalah ikan bakar. Tapi ada juga rica-rica enthog,ayam goreng dan lain-lain. Salah satu yang istimewa dari warung makan ini adalah kopinya, kopinya bermacam-macam, dari kopi Toraja, kopi Aceh, bahkan ada kopi Aroma dari Bandung yang robusta juga disediakan. Ohya, seperti kebanyakan warung makan bersambal di Jogja, sebaiknya pesan samba tambahan secara terpisah supaya lebih maknyus makannya.

MasKali

6. Warung Makan Cowek Munthu

Warungnya agak masuk ke dalam desa di Jl Magelang, Sleman. Suasanya lebih pedesaan.. karena warungnya terletak di dalam kampung. Menu utamanya mangut kutuk a.k.a ikan gabus. Mangutnya gak cuma ikan gabus tadi tapi bisa juga belut, gurameh, lele atau iwak kali seperti wader. Harganya lumayan, tidak terlalu mahal. Kalo rasanya..susahn gomongnya soalnya sudah pernah makan mangut buatan ibu mertua yang rasanya…. lewat semua deh. Tapi rasa mangut disini gak terlalu mengecewakan, tetep enak meskipun belum enak banget (Ingat prinsip enak dan enak banget). Kalau tidak salah warung ini punya 1 cabang yang tempatnya di pinggir jalan Magelang. Jadi gak perlu  masuk ke dalam kampung.

mangut kutuk

7. Lesehan Aldan

Lesehan Aldan ini konsepnya serupa dengan Spesial Sambal atau Sambel Layah yang banyak di Jogja. Lesehan Aldan ini cabangnya banyak, ada di Jl Kaliurang Km 13-an dan di Jl Affandi, Gejayan. Ada juga cabang yang lain, tapi aku gak hafal. Menu yang paling asoy menurutku sih goreng burung puyuh, rasanya gurih manis. Salah satu yang unik dari Lesehan Aldan adalah menyebut ayam kampung dan ayam kota. Sambelnya mantep, apalagi sambal korek atau sambal bawangnya, dijamin pedes.  Baru dua kali kesini dan kesanya enak, asal jangan kesininya pas jam makan siang, takutnya rame dan lama dilayaninya.

Lesehan Aldan Nah.. kayaknya belum selesai deh.. masih ada yang lain..eh gak cuma ada.. masih buaaannyyyaaakkk.. yang penting sabar nunggu yang berikutnya.. 🙂

Leave a Reply

Skip to toolbar